Uncategorized|

Image

Transport Hub

Gedung transport hub “serambi temu” Dukuh Atas. Foto oleh PT MRT Jakarta (Perseroda)/Irwan Citrajaya. 13 Januari 2023. 

Pekerjaan pembangunan Transport Hub “Simpang Temu” Dukuh Atas terus dikebut. Per 8 Januari 2023 lalu, perkembangan keseluruhannya telah mencapai 61,604 persen. Saat ini, pembangunan gedung 11 lantai tersebut telah masuk ke tahap pekerjaan instalasi façade, eskalator, air conditioning, pemipaan (plumbing), dan mechanical and electrical. Rencananya, bangunan multiguna ini akan beroperasi pada Mei 2023.

Bangunan transport hub yang berfungsi sebagai area transit hub sarana angkutan umum massal yang berlokasi di Jalan Blora, Menteng, Jakarta Pusat. Bangunan dengan luas sekitar 15 ribu meter persegi ini dilengkapi dengan fungsi perkantoran, retail, dan pasar modern. Ia juga dilengkapi dengan area pemberhentian bus transjakarta dan ojek daring yang menunjang kegiatan transit dari Stasiun MRT Dukuh Atas BNI, Stasiun KCI Sudirman, Stasiun LRT Jabodebek, dan Stasiun BNI City.

Pengembangan area Dukuh Atas sebagai kawasan berorientasi transit mutlak dilaksanakan. Sebagai salah satu kawasan tersibuk dengan lima moda transportasi publik (kereta dan bus) serta titik prioritas angkutan daring, kawasan ini menjadi salah satu tujuan para komuter. Sebagai operator utama pengembangan kawasan berorientasi transit, PT MRT Jakarta (Perseroda) dan mitranya akan mengelola kawasan seluas 146 hektare ini dengan mengedepankan delapan prinsip pengembangan kawasan berorientasi transit, yaitu fungsi campuran, kepadatan tinggi, peningkatan kualitas konektivitas, peningkatan kualitas hidup, keadilan sosial, keberlanjutan lingkungan, ketahanan infrastruktur, dan pembaruan ekonomi.

Image

eskalator

Pekerja konstruksi sedang memasang eskalator. Foto oleh PT MRT Jakarta (Perseroda)/Irwan Citrajaya. 13 Januari 2023. 

Upaya pengembangan kawasan di sekitar stasiun MRT Jakarta merupakan bagian dari transformasi Jakarta dalam mengatur ulang kota dari padat lalu lintas menjadi kota berkelanjutan dan tahan iklim. MRT Jakarta akan memastikan bahwa aksesibilitas transit, fasilitas pejalan kaki dan pesepeda (sebagai moda mobilitas paling ramah lingkungan), ruang hijau dan terbuka, pohon peneduh jalan, ruang publik pemicu aktivitas, hingga titik-titik bike sharing, semua terakomodasi.

Kehadiran transport hub di kawasan ini akan melengkapi kenyamanan dan keamanan akses transit yang sudah terlebih dahulu hadir, yaitu Terowongan Kendal yang telah beralih fungsi menjadi akses pejalan kaki yang menghubungkan Stasiun Dukuh Atas BNI, Stasiun Sudirman, dan Stasiun BNI City.


Source link

Close Search Window